Home

GALAU

4 Comments

dari postingan saya sebelumnya , saya putuskan mana aja deh yg duluan,kalo dapet TPA duluan ya wes,dan sebaliknya, karena ternyata dua-duanya susah nyarinya. TPA untuk bayi itu terbatas,kalopun ada di TPA itu pasti membatasi sekali jumlah bayinya karena mungkin bayi perlu perhatian khusus ,takut ga sebanding sama jumlah pengasuhnya.

saya mau cerita dulu pengalaman saya dengan ART.
dari dulu,keluarga saya terbiasa memiliki ART,bahkan sampai 2 orang,karena mama papa kerja smua.sampai skitar kuliah pun masih ada 1 orang ART di rumah,baru ketika saya kerja mulai tidak ada ART karena udh susah nyari nya danΒ  merasa sudah tidak perlu ART ,kan di rumah sudah tinggal 3 orang aja,saya dan orang tua,kakak saya sudah menikah dan berumah tangga sendiri.
kerjaan rumah biasa dikerjakan oleh saya dan ibu,berbagi tugas.
setelah skitar…. hmmmm….4tahun kayaknya ga memiliki ART, ada rasa capek dan nyaman. capek karena hrs ngerjain beberapa tugas,nyaman karena ga ada orang lain di rumah,ga perlu was-was kalo ninggal rumah πŸ˜€

dari situ saya berpikir enakan ga pake ART,urusan rumah gampang lah yaa,,udh banyak jasa cuci+sterika kiloan,masak jg bisa beli. tapi begitu punya anak dan mau pindah rumah mulai galau deh. pengennya anak di taruh TPA biar belajar mandiri, tp mikir lagi, kasian anaknya masih kecil dioyong-oyong ke TPA,mana musim ujan lagi,hadeeeeehhh

ya wes mikirnya ART aja kalo gitu. stelah berbulan2 nyari ART, dapet deh.
baru 2 hari lalu dikirim ke rumah,pertama liat,hmmm lumayan lah ya,bukan ABG yg cengengesan. tapi kok rasanya ga sreg ya. hati ini rasanya cenderung ke TPA, karena menurut saya TPA lebih mendidik daripada ART. trus alasan lainnya di rumah saya ga ada kamar buat pembantu. dan ada rasa risih ada orang asing di rumah. mgkn karena udh lama ga ada pembantu,tp kalo di rumah orang tua saya emang ada kamar sendiri,jd enak.
haduuuhh bingunnngg dijeeeeeeeeee, apa nunggu naira umur setaun ya baru pindah rumah, jadi dia udh kuat dioyong-oyong stiap hari ke TPA
saya galau seperti ABG πŸ˜€ X_X

Advertisements

Menyusui

2 Comments

bukan,saya bukan mau mengajari ibu2 cara menyusui atau memberi teorinya,cuma mau berbagi pengalaman,kan saya juga baru menjadi busui (ibu menyusui) selama 5bulan lebih πŸ™‚
di kantor saya,rata-rata para ibu muda semuanya menyusui,dan ketika di kantor,mreka memompa ASInya,taruh di botol (ASIP=Asi Perah). melihat itu saya pun mrasa,saya harus bisa ketika nanti saya punya anak, ini namanya NIAT,itu yg terpenting πŸ˜€
jadi ketika saya hamil pun,saya udh mendoktrin suami bahwa saya harus bisa menyusui nanti, orang tua dan mertua pun udh saya edukasi tentang menyusui dan ASIP.

kenapa sebegitunya??? karena sodara2 saya banyaknya ga menyusui,hmmm masalah mental kyknya nanti saya jelaskan.
Niat ini saya dukung dengan menyiapkan sgala keperluan menyusui nanti,seperti slalu makan sayur, minum susu, untuk masalah ASIP, saya beli botol ASIP, cooler bag, ice gel dan apron
trus tentunya nanya-nanya ke temen kantor yang udh menjalani,bosen bosen deh saya tanyain,hihi
maaf ya ibu-ibu πŸ˜€
oke,begitu dapat dukungan suami pun saya smakin smangat,urusan ortu dan mertua,blakangan aja,yg penting udh dpt suporter dong ya πŸ˜€
saya jg mikirnya menyusui itu gampang,tinggal tancepin,beres deh
dan ternyata saya salah sodara sodari -.-

saya melahirkan di RS.PHC, yg emang pro ASI Ekslusif dan rooming in,tp kan akhirnya saya harus melahirkan secara caesar dan prematur,jd bayi saya langsung dimasukkan inkubator stelah operasi,IMD pun gagal 😦
bayi saya jg harus segera diberi susu krn dia prematur dan dlm kondisi kedinginan,krn itu dan saya jg msh terbatas geraknya jd ga mungkin lgsg menyusui,anaknya ga boleh kluar inkubator dan saya ga boleh branjak dari tempat tdr (blakangan sy tau klo bayinya ga prematur,anaknya ttp ditengkurepin di dada ibunya walopun caesar) . akhirnya suami lgsg disuruh beli susu khusus anak prematur,namanya PRenan
ya udhlah waktu itu saya mikirnya,gpp deh,nanti stelah itu jg masih bisa diusahakan ASI.

besok paginya ketika saya udh (maaf) kentut,saya udh boleh bergerak,saya lgsg belajar jalan,dan berusaha ke kamar bayi, krn pengen segera liat anaknya dan pengen nyoba nyusui….ternyata susaaahh,mungkin karena si bayi jg udh minum dari botol,mana kata dokternya ini anaknya pinter bu,krn lgsg mau ngenyot,biasanya anak prematur males,hadeehhh
ga putus asa dong,anaknya udh boleh kluar inkubator,lgsg saya bawa ke kamar,susuin trs biarpun nangis2. susternya sempet ga tega,tetep dikasi botol, saya biarin aja,namanya juga masih blajar,nanti di rumah ga ada suster jg ga ada yg ngasi susu botol πŸ˜€
akhirnya sampe rumah,mulai deh para kakek nenek ribuuuttt aja karena si bayi nangis trs.
mana puting blm kluar,jdnya haduuhh drama banget, saya pengen nangis aja rasanya,ternyata menyusui itu susaaaahhh,huhuhuhu
tp suami slalu menyemangati Alhamdulilah
nangis nangis deh ibu dan anaknya,mana perutnya masih kaku klo banyak gerak,kaki bengkak jg,
kakek nenek pun ga mendukung malah smakin ribut,nanti anaknya kelaparan lah,prematur lg, haduuhhh rasanya saat itu kacau bgt prasaan,dilema (ini yg saya bilang di atas masalah mental)
trs diajari temen untuk narik puting pake alat suntik yg dipotong ujungnya,eehh kluar puting dan ASInya lgsg ditampung di botol trs disendokin ke anaknya (biar ga bingung puting)
pelan2 trs kyk gitu,akhirnya tambah semangat,dan anaknya pun mulai bisa,aaahh senangnya πŸ˜€
dan mulai deh nyimpen stok,merah pake tangan,ternyata capeknyaaaaa..salut buat ibu2 yg tahan merah pke tangan *tepuktangan*
kbetulan saya dikado breastpump medela harmony,jd smakin happy deh
menyusui dan nyimpen stok pun akhirnya sukses dan menyenangkan
saya suka menyusui,krn bisa deket sm anaknya,bisa belai2,hehehe dan sedekat apapun dia dgn papanya,nanti tetep kembali ke saya dong πŸ˜€

intinya untuk menyusui diperlukan :
1. Niat yg kuat
2. Mental baja
3. Ketelatenan dan kesabaran
4. Dukungan orang terdekat, caranya,edukasi orang2 terdekat sebelum melahirkan,berikan artikel2 yg menjelaskan ASI itu adalah yg terbaik

jgn pernah berpikir bahwa ASI tidak cukup harus slalu optimis dan positif thinking. ASI itu sesuai keperluan bayinya kok,klo awal2 masih dikit ya karena bayi emang masih butuh dikit,itu kan kolostrum,walopun dikit ttp bagus kandungannya. saya bukan yg fanatik sampe menjelek2an ibu yg ngasi sufor,cuma slama kita bisa kenapa ga,kalo emang terpaksa harus memberi sufor ya silahkan,yg penting si anak sehat.
sekarang stok ASI saya slalu terjaga di 39/41 botol, ga banyak sih, dan hampir slalu defisit,krn saya dapet 4botol shari,naira minum 5 botol hahaha tp ALhamdulillah masih slalu cukup
bulan depan jg udh makan,hmmm smoga naira doyan ya amin amin

happy breastfeeding ya teeemmmaaanssss \^^/

sego susi

8 Comments

percakapan saya dengan nenek beberapa waktu lalu
nenek : N
saya : Q

N : kowe weruh sego susi ? (kamu tau nasi susi?)
Q : sego susi apa to?
N : kuwi lho bocah bocah saiki senengane tuku sego susi? (itu lho anak-anak sekarang senengannya beli nasi susi?)
Q : apa to ?*masih ga paham
belinya dimana?restoran ta?
N : iyo ning restoran jepang.
Q : oalaaahhh susi taaaaaaa hahahahahaha *ngakak ga karuan
N : iyo kuwi sing sego ne dibuntel karo iwak e (iya itu nasi yang dibuletin sm lauknya)
Q : huahahahahaha *masih ngakak* itu namanya susi,bukan sego susi,emange sego sambel apa huahahahahaha
N : oohh ngunu to (ohh gitu ta)
Q: hadeeehhhh -.- !

L.e.m.a.k

9 Comments

lemaaakk…lemakkk..i hateee yuuuuu huhuhuhu
pusing rasanya liat badan ini sekarang
emang sih dulu ga kurus atau langsing gimana gitu..tapi sempat berhasil menurunkan BB banyak skali, rasanya puuassss dan senaanngg \^^/
trs udh niat kalo nikah nanti,ga boleh sampe gendut lagi,kalo hamil sbisa mungkin naeknya ga banyak (emang bisa diatur,hehe)
tapii yg namanya takdir kan ga bisa dilawan ya -.-!
abis nikah lgsg naek 3kg kyknya kbanyakan silaturahmi trs disuguhi macem2, trs malem akhirnya makan krn dsuruh suami *carikambinghitam*
akhirnya pas hamil naiiiiikkkk teruusss dengan gampangnya,dan ga pernah ngalami mual muntah jd ga ada yg nama BB turun di awal hamil kyk orang2 itu.
bersyukur sih hamil ga sulit,cuma ya itu BB ku sangat-sangat over
total kenaikan stelah nikah sampe melahirkan 21 kg *edaaaannnn
dan skrg baru turun 7kg *nangiiiiiiiissss daraaahhh*
mengingat dulu bisa nurunin BB dengan cara ngatur pola makan dan senam,jadi mau ngelakuin itu lagi, tapi kan dulu makan nasi skali shari,kalo sekarang mana kuuaattt hahaha *alesan nyusui πŸ˜€ brati cuma senam yg bisa dilakukan,tapi (lagi) waktunya ini lhooo..akhirnya ya cuma ikut senam di kantor aja sminggu skali
krn melahirkan SC,jd ga berani lgsg senam,pas anak usia 4bln, lgsg deh mulai ikutan senam di kantor, dan belum berhasil turun 1 ons pun *nangis gerung2* ,padahal capek lho, ngerjain kerjaan rumah (ga ada ART) ,ngurusi bayi,nyusui tengah malem,kerja kantor, tapi BB msh di angka yg sgitu2 aja,sedih tak terkira T_T
orang2 juga kalo ktemu ngomongnya bikin tertohok “skrg gemuk ya?” “hamil lagi?”Β  dsb
gimana ini enaknya ya >_<
ya wes lah berdoa dulu aja,smoga bisa turun walaupun perlahan 😦