Home

ibu-ibu kompetitif

2 Comments

blakangan ini ibu-ibu muda mulai kompetitif banget,biasanya mengenai melahirkan scara normal vs SC, anaknya minum ASI vs sufor , MPASI homemade vs instan dan lain2 πŸ˜€
entah mulainya dulu gimana ya kok tau2 udh heboh masalah bgitu sekarang,apa mungkin karena udh banyak ilmu di dunia maya mengenai melahirkan normal,ASI dan MPASI ya..
saya nulis ini bukan untuk pro kontra ya,cuma opini pribadi aja πŸ˜€
kalo dulu sy bertekad bgt untuk melahirkan normal,itu bukan untuk persaingan sm ibu2 tp karena melihat kakak dan sepupu saya yang bisa,makanya jd smangat,pd akhirnya saya di- SC jg,hahaha sakit ati emang,tapi ya gimana namanya juga takdir πŸ˜€
karena itu stelahnya sy bertekad untuk ngasi ASI, bukan karena apa2.tp karena ASI nya emg kluar dan anak sy prematur jd sbaiknya emg minum ASI to πŸ™‚
trs urusan MPASI, saya emg ngasi yg homemade,tp sy juga ajarin makan yg instan, makanan instan yg pertama sy berikan adalah biskuit πŸ˜€
kenapa?karena biar gampang kalo pergi2 dan udh waktu makannya dia. bubur tim kan ga enak kalo kelamaan. misal perginya dr pagi kan g mgkn bawa tim dr pagi dimakan smp sore >_<
lagipula kyknya kalo ga pernah makan makanan instan trus suatu saat butuh tau2 anaknya alergi ato apa gitu.
sy maunya anak saya bisa makan smua πŸ˜€
kalo ktemu temen trus dtanya2,, lahirnya gmn,,minumnya ASI apa ga,makananya gmn,,langsung deh udh filing ga enak krn nanti pasti ujung2nya mau dibanding2kan.
apalg kalo dtanya,umur brp anaknya,udh bisa gini?udh bisa gitu?
hadeeeehhhh…
kalo saya dinilai sebagai ortu yg terlalu santai ya biarin aja,emang smua ortu kan punya style sendiri2 ya.saya disiplin iya tp untuk masalah bgini ga mau kompetitip πŸ˜€
sy bkn org yang slalu bilang,anak saya sarjana ASI dan sterus2nya πŸ˜€
kita nikmati aja perkembangan anak secara natural ^^

smangat ya ibu-ibu, slama kita sudah berusaha memberikan yg terbaik buat anak2 kita itu sudah cukup,kalo keadaan pada akhirnya tdk sesuai seperti yang kita mau itu takdir πŸ™‚

disiplin itu penting !

Leave a comment

sejak kecil saya diajari disiplin oleh orang tua saya.papa saya orangnya sangat sangaaattt taat peraturan,segala kegiatan itu kyk udh ditata, melakukan A pada jam sgini,B pd jam sgini,dan sterusnya,jd anak2nya pun dipaksa ajarkan begitu πŸ˜€
mama saya seorang kepala sekolah SMA swasta yg sangat disiplin karena emang murid2nya sekolahan itu terkenal bandel. setiap pagi udh berdiri di gerbang sekolah,bawa spidol dan gunting. stiap murid cowok yg ketauan gondrong lgsg digunting,murid cewek yg alisnya dimacem2in dispidol.parah kan?? hahahaha

karena ituΒ  saya dan kakak sangat terbiasa disiplin, contoh , kami slalu makan tepat waktu dan duduk di meja makan,bukan sambil nonton TV, apalagi di kamar,pasti kena omelan…dan ke sekolah pun kami ga pernah make sepatu yg tidak sesuai aturan, apalagi pake gelang2 yg lg trend,jangan harap ! nanti mama akan bilang “mama di sekolah ngerampas gelang murid kok kalian pake bgitu sih” *jleb!
belum lg soal rangking,kami sebisa mungkin dpt rangking bagus baru deh dapat barang yg kami inginkan *reward and punishment concept*
dulu kakek nenek kami smp ngomel ke papa – mama “kasian anakmu itu msh kecil udh dikerasi gitu” tapi tetep aja si papa dan si mama begitu
positifnya,kami jd anak yg disiplin sekali hehehe dan kakek nenek pun akhirnya ngerti hikmahnya πŸ˜€

naahh ketika sekarang sy punya anak sendiri,saya pun akan seperti itu, disiplin sm anak. dan itu akan sy mulai sejak dini,ga liat umur maksudnya
contoh kecil, saya ga akan membiasakan naira digendong2 terlalu lama,krn nanti dia akan rewel ketika didudukkan sendiri, dan soal makan saya ga akan membiasakan naira makan smbl digendong ke luar rumah,apalagi sambil lari2 gitu. saya mau dia makan smbl duduk tenang. mungkin ga bakal mudah,tapi akan berusaha πŸ˜€
mulai deh menuai protes dr kakek nenek naira,kok saya katanya tega bgt,hahahaha semoga saya kuat mental dengan byknya protes di sekitar saya ya,hehehe
untungnya naira dijaga kakak saya, yg satu type sm saya,Alhamdulillah πŸ˜€
kedepannya nanti saya jg ga bakal gampang2 ngasi hadiah atau mainan buat dia,saya akan kasi dia syarat,seperti seorang temen kantor saya yg mengajarkan konsep punish an d reward ke anaknya,misal kalo anaknya bisa hafal surat pendek apa gitu,dia dikasi mainan.itu bagus bgt lho..sekarang anaknya udh hafal bbrp surat pendek Al Quran.keren kan?:D

tetap smangat ya ibu2..menjadi ibu emang penuh tantangan ya.tp Fun!

 

uncountable

4 Comments

“Uncountable nouns (disebut juga mass nouns) adalah kata benda yang tidak dapat dihitung, contohnya air,udara”

Menurut saya ada lagi yg uncountable, yaitu REJEKI. susah banget ngitung rejeki.
Dulu saya berpikir mana bisa nabung X rupiah stiap bulan,atau mana bisa bayar cicilan rumah senilai X rupiah,eeehh ternyata stelah dijalani cukup lho πŸ˜€
trus pas masih nebeng di rumah orang tua, mikirnya, ga ikut beli apa2 kok abis ya duitnya,mana bisa rumah tangga sendiri nanti,kan kudu beli bahan makanan, bayar listrik dll..lha ternyata cukup jg πŸ˜€
Alhamdulillah di rumah sendiri jg masih bisa beli bahan makanan,bayar listrik,kalo air sih gratis krn air sumur,hahaha bisa jalan2 juga tentunya (penting!) daaaann bisa beli bando buat nairaaaa hahahahaha
Alhamdulillah banget ya Allah..ga pernah mrasa kurang,mrasa cukup itu penting.kalo lebih belum tentu jg bisa bertanggung jawab dengan kelebihan itu πŸ™‚
jangan lupa bersyukur atas rejekimu stiap hari ya πŸ™‚