sudah lama deh pengen posting soal ini tp kalah sama males,zzZZZZzzz
dari dulu saya sudah niat banget, kalo punya anak cowok,akan saya khitan bayi. kenapa? ada beberapa alasan :

1.tentunya karena perintah agama saya
Hadits riwayat Ar-Rafi’i dalam At-Takwin, As-Syaukani dalam Al-Fawaid Al-Majmuah, Al-Bahiri dalam As-Sabi’

اختنوا أولادكم يوم السابع فإنه أطهر وأسرع لنبات اللحم.

Artinya: Khitanlah anak laki-lakimu pada hari ketujuh karena sesungguhnya itu lebih suci dan lebih cepat tumbuh daging (cepat besar badannya)
tapi saya ga tega mau khitan usia 7hari. jadi saya putuskan usia 1 bulan aja deh.
ternyata tidak semudah yg saya pikirkan.hahahaha

2. karena anak kakak saya yg pertama dulu sempet bermasalah di usia 7 bulan, dia muntah-muntah terus, dan akhirnya didiagnosa phimosis. akhirnya dokter menyarankan dia dikhitan di usia 7bulan. kebayang kan rempongnya. usia sgitu udh merangkak dan gulung-gulung. baru stelahnya diketahui dia tidak phimosis, yg bermasalah adalah lambungnya, dari alergi. berdasar pengalaman itu, anak kakak saya yg kedua kebetulan cowok lagi dikhitan usia 1 bulan.
3. anak saya akan dititip di daycare,yang kita ga bisa ngontrol cara mereka bersihkan p*nis. lagian saya juga ga yakin bisa membersihkan dengan benar.

critanya seminggu sebelum usia sebulan, saya udh telp RS untuk bikin appoinment khitan (saya pilih metode konvensional)
ehhh arfan kok mulai rewel nangis2, malem atau pagi. pada saat itu saya belum tau kalo dia kolik karena alergi. saya sempet galau. jadi ga ya..kok rewel gini. kakak saya bilang ” ga kok ga rewel, nanti nangis pas dikhitan aja, stelahnya kan minum obat,tidur dia, kyk abbiyan ” *abbiyan anak kakak saya yg kedua.

ya udh deh pikir saya Bismillah. udh rencana juga, daripada mundur nanti kasian kalo smakin besar. kalo pas dia udh skolah nanti lama tawar menawarnya,hahah emake males ini 😀

pas datang hari H nya saya deg2an luar biasa, ga nyangka,hahaha pas anaknya udh dibawa masuk ke ruangan, saya ga brani ikut (duh pas nulis ini keinget, deg2an lg) kakak saya, mertua,dan suami masuk. saya msh deg2an di ruang tunggu. sambil jagain naira dan 2 ponakan. beberapa menit kemudian,suami saya keluar,saya langsung masuk. katanya pas disuntik itu yg nangis kuejeeerrrrr.. saya masuk udh proses jait. dan dia masih nangis tp mungkin karena tangan dan kaki dipegang. karena kan dibius ga mungkin berasa. mau disusui ya ga bisa. saya bawa asi perah di botol.tp dia blm bisa nyusu pake dot pada saat itu. jd ya sudahlah. pas slesai dia mulai diem. eh ga taunya pup. hadeehh pdhl udh ati-ati banget jangan sampe kena air atau apa. abis itu diminumi obat anti nyeri dan antibiotik langsung tdr dia. eh ga taunya sampe rumah pup lagi, hadehh nangis lagi. dan nangis2 terus sampe siang jam 2 baru bisa tidur. padahal itu dari jam 10/11 an deh. ga tega. saya pangku terus. Alhamdulillah malem tdr tenang sampe pagi. besoknya gitu lagi. dari pagi sampe siang ga bisa tidur,nangis terus. nah hari ke 3 nya, kebetulan jadwal imunisasi. bgitu arfan saya taruh di tempat tdr dokter. dokternya langsung bilang “anaknya alergi lho ini bu, ini liat bibir pecah2, rewel pasti ini kalo ga pagi/malem”
oalaahhh alergi ternyata. dan ya itu efeknya kolik. saya cerita ke dokter kalo abis khitan dan minum obat ini. dan yg bikin koliknya tambah parah adalah antibiotiknya. ya ampuunnn..udh deh pulang dr dokter ga saya minumkan antibiotiknya. dia tdr nyenyak. *elap kringet* untungnya juga udh hari ke3. p*nisnya jg mulai kering. tapi saya mandiin baru sminggu stelahnya. sebelumnya diseka aja.
setelah melewati 2 hari berat itu rasanya legaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa 😀
Alhamdulilaaahhhh ^________________^
20151114_085515*itu kakak saya yg megangi. bayinya ga keliatan krn kuecil,hihihi

oiya perawatan setelah khitan ga ada yg khusus. harusnya sih diganti perban setiap abis pipis. tapi setelah khitan saya pakein pospak terus dengan ukuran pospak yg lbh besar, jd ga nempel. dan ga saya perban. jadi cuma perban pertama dari RS itu abis itu enggak. sorenya dibersihkan bagian pinggirnya yg bekas darah. hmm bukan saya yg bersihkan. kebetulan tetangga sebelah suster ruang operasi hehehehe 😀
udh gt aja ga dikasi salep atau apapun. kalo mau salep jg bisa.

Alhamdulillah semua udh terlewati.

Advertisements