daycare atau biasa disebut tempat penitipan anak ini emang masih pro kontra ya di masyarakat umum. byk yg bilang positif,byk jg yg bilang negatif. kalo bandingannya sama ART sih sama aja ya menurut saya, ART pun memiliki negatif dan positif.

dari awal saya pindah rumah (ga gabung sama orang tua lg) saya memutuskan untuk menitipkan anak2 saya di daycare. kenapa bukan ART? karena emang di rumah kami tidak ada orang kalo pagi. saya dan suami kerja  dan di perumahan kami tinggal emang banyak nya ibu2 kerja.beberapa ibu rumah tangga pun rasanya juga sibuk antar jemput anaknya sekolah dan les.

sempat juga pengen pake ART aja biar pulang kerja rumah udh beres,pagi2 pun ga perlu sibuk boyong anak, tp rasanya masih was was ninggal anak bersama orang lain tanpa ada yg mengawasi. kecuali kantor saya dekat dan bisa pulang setiap siang.nah kantor sama rumah saya berjarak +/- 20km
scara keamanan sih emang Alhamdulillah perumahan kami tergolong aman. karena menggunakan one gate system dan satpam2nya pun tergolong disiplin trutama satpam yang jaga pagi sampe sore. super duper disiplin hehe hanya saja saya pikir kalo anak2 masih kecil misalnya sampe (amit-amit Naudzubillah) diapa2in pasti belum berani ngadu atau teriak. kebetulan depan rumah saya jg kosong kalo pagi,kanan jg cuma ibu2 tua yg jaga anaknya pemilik rumah, kiri sering sibuk antar jemput anak,depan kanan kosong pada kerja,depan kiri rumah kosong.tuh kan sepi ya hihihi

saya ga bilang daycare itu pasti sempurna ya. saya sendiri mencari yg cocok jg butuh proses,dulu pernah tulis jg soal naira pindah2 daycare (tp lupa judulnya apa,ga nemu) .
nah daycare nya anak2 yg sekarang ini deket dari rumah Alhamdulillah dan saya titip naira disitu sejak naira umur 2thn,kemudian disusul arfan sejak umur 1.5 bulan. apa yg buat saya cocok disitu?? mreka tdk hanya menjaga saja. mreka juga mendidik,kebetulan cara mendidiknya mirip sama saya.jd masih 1 jalan pikiran. kami juga slalu sharing apa aja soal anak2. misal hari itu dia marahi arfan karena suka mukul temennya, dia pasti cerita. apa aja diceritain. walopun saya dan mreka berbeda keyakinan Alhamdulillah kami bisa saling toleransi dan tdk pernah ada yang saling menyinggung.
selain itu anak asuhnya ga banyak.pernah sampe 12 anak,tp sekarang hanya 5/6 anak. jadinya terawat banget,anak2 juga Alhamdulillah jarang sakit. aunty daycare nya juga slalu bersih sama rumah dan dirinya.

kenapa saya menulis ini, karena kmaren temen suami tiba2 whatsapp dan menawarkan ART,apa kami sedang butuh. kemudian suami jawab bahwa kami belum butuh. kemudian dia tanya lagi,anak2 kami gimana kalo kami kerja, dijawab bahwa anak kami di penitipan, kemudian jawabannya mengasihani anak-anak kami. saya bacanya seperti lho kok segitu negatifnya ya pandangan daycare di mata dia.hehehe ya saya ga munafik,kadang saya juga pengen anak saya di rumah aja, di daycare makannya ya itu-itu aja,mana hrs bangun pagi,tp dia jd tau berbagi, dia jd tau mengendalikan diri, dia tau disiplin setiap hari bangun pagi. ini berat lho kadang buat saya dan anak2. tp insha Allah kami bisa lalui smuanya, dan insha Allah bisa jd bekal buat mreka di masa depan ya.amin

intinya semua pilihan pasti mengandung positif dan negatif ya,mau itu ART atau daycare, tergantung bagaimana kita menyikapi nya 🙂

Advertisements